Archive for the 'Jalur mandiri' Category

Jadwal PPDB RSBI 2011-2012

Maret 15, 2011

SMA RSBI
NO KEGIATAN TANGGAL JAM KETERANGAN
1 Pendaftaran Online 25 April – 5 Mei
2 Pendaftaran Mandiri dan Verifikasi 26 April – 5 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
3 Pengumuman Seleksi Berkas 7 Mei 08.00
4 Tes TPA 10 – 11 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
5 Pengumuman Tes TPA 14 Mei 08.00
6 TOFEL Prediction 16 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
7 Pengumuman TOFEL Prediction 21 Mei 08.00
8 Psikotes 23 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
9 Tes Praktik Komputer dan Wawancara 27 – 28 Mei 08.00 – 14.01
10 Pengumuman SKHUN **) 6 – 8 Juni 08.00 – 14.02
11 Pengumuman Hasil Seleksi Online 8 Juni 15.00
12 Lapor Diri PPBD 9 – 10 Juni 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
Keterangan:
*) Batas waktu pendaftaran online pada tanggal 5 Mei 2011 di tutup jam 12.00 WIB
**) Penyerahan SKHUN dari calomn peserta didik luar kota

Yang Perlu Disikapi dalam PPDB RSBI 2011-2012

Maret 15, 2011

Cobalah membaca klausal proses seleksii PPDB tahun ini sehingga kita bisa menggunakan kemampuan anak kita untuk mencapai hasil maksimal.

SMA RSBI
Seleksi pada satuan pendidikan SMA RSBI dilakukan melalui seleksi administrasi, tes potensi akademik, TOEFL Prediction, psikotes, tes praktik dan wawancara.
Tes potensi akademik sebagaimana dimaksud dalam point (1) terdiri dari:
Matematika
Ilmu Pengetahuan Sosial
Ilmu Pengetahuan Alam
Bahasa Indonesia
Berdasarkan hasil tes potensi akademik sebagaimana dimaksud pada point (2), calon peserta didik yang diterima sejumlah 110 % dari daya tampung termasuk didalamnya untuk kuota 5% calon peserta didik luar kota
Pemeringkatan seleksi didasarkan pada nilai akhir yang diperoleh dari penjumlahan antara 60 % nilai hasi tes potensi akademik dengan 40 % nilai hasil ujian nasional.
Perhitungan tes potensi akademik sebagaimana dimaksud dalam point (2) dan nilai akhir sebagaimana dimaksud dalam point (4) dilakukan online dan real time menggunakan rumus perhitungan seleksi
Dalam hal nilai akhir sama pada batas maksimum daya tampung, maka dilakukan urutan langkah seleksi pada jenjang satuan pendidikan SMA RSBI perbandingan nilai UN/UNPK setiap mata pelajaran yang lebih besar dengan urutan :
Bahasa Indonesia;
Matematika;
Bahasa Inggris; dan
Ilmu Pengetahuan Alam
Inilah dasar seleksi tersebut, sehingga :
Belajar soal Ujian Nasional SMP tidak berhenti sampai UN SMP, siswa harus belajar lagi hingga 10-11 Mei ( waktu pelaksanaan TES POTENSI AKADEMIK)
Ada pun yang dites adalah Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris; dan Ilmu Pengetahuan Alam, ini sudah menunjukan pemeringkatan nilai, sehingga siswa tahu mana yang harus diutamakan, walau sesungguhnya sebaiknya adalah untuk semuanya mendapat nilai baik.
Daya tampung 110 %, prediksi saya ini termasuk : jalur prestasi dan jalur siswa luar kota yang masing-masing 5 %
Pemeringkatan siswa diperoleh dari penjumlahan antara 60 % nilai hasi tes potensi akademik dengan 40 % nilai hasil ujian nasional, artinya nilai Ujian Nasional siswa saat SMP juga turut mempengaruhi nilai peringkat siswa, walau hanya 40 %. Buat yang nilai UN-nya sudah bagus tentunya akan sedikit lebih legah, tetapi buat siswa yang nilai UN-nya belum maksimal, Tes Potensi Akademik menjadi hal penting.

Kepentingan membutakan hati, atau martabat yang menutup nurani

Mei 6, 2010

Beberapa hari terakhir di SMA NEGERI 8 memang terjadi kesibukan yang menganggetkan. Kegiatan PPDB RSBI yang baru pertama kali diadakan, dengan sistem penerimaaan yang baru, dengan sosialisasi yang kurang dari dinas kepada para orang tua di tingkat SMP, rentang waktu yang dekat, dan akhirnya memang keterbatasan SDM dan kemampuan pra sarana.

Penggunaan IT dalam pendfataran sekolah telah menjadi lumrah setelag PSB Onine diberlakukan lebih dari 5 tahun yang lalu.Masyarakat menjadi terbiasa dengan OL. Walau saat awal pun sistem PSB Online sempat bermasalah. Waktu dan kematanganlah yang membuat sistem semakin baik.

PPDB RSBI menggunakan juga IT. Kemampuian jaringan atau pun server amat dipetaruhkan. Termasuk sistem tentunya. Disaat kebutuhan sedemikian mendesak, tekan semakin meninggi, jika terjadi sesuatu, maka akibat nya adalah kepada para pelaksana. Saat sistem overload, hang, maka seribu kebingungan akan membuat cacian-cacian ringan.

Beberapa guru dan petugas keamanan sekolah mendapatkan hal tersebut. Seleksi berkas hanyalah bicara penyerahan berkas, jadi panitia yang baik akan mengingatkan kelengkapan berkas. Saking emosinya seseorang bisa marah sekali, padahal diingatkan. “Kata anak saya ini sudah komplit !”. “Maaf bu, menurut kami belum komplit.” Setelah bersitegang beberapa saat Ibu itu, dengan kacamata hitamnya, “… halo,… ini gurunya nggak mau terima berkas,…gimana sish… kan rumah jauh,… capek deh…”.
Padahal sang guru hanya mengingatkan bahwa berkasnya belum komplit, jika dimasukan juga ke panitia, maka akan “GAGAL”. Tapi bukan tidak mau terima,… belum komplit deh…

Hari berikutnya. Setelah pengumuman hasil seleksi berkas. Saatnya mengambil kartu ujian, dengan syarat : bawa lembar penyerahan berkas. Panitia berharap proses ini tidak akan lama, jadi lembar penyerahan berkas adalah syarat mutlak. Pagi hari banyak orang tua sudah mengantri di pintu gerbang sekolah. Diingtakan untuk, menuliskan ruang ujian di lembar penyerahan berkas, agar proses hanya akan memakan waktu kurang dari 10 menit.

Pintu gerbang yang dijaga guru dan petugas keamanan berusaha memberikan arahan. Tetap saja ada orang tua yang tidak membawa. Saat diingatkan, dia menegrti sekali, terlihat dari angguikan yang pasti. Tapi ada yang lucu. Dia perintahkan anaknya untuk masuk langsung ke meja nomor. Padahal dia tahu hal itu tidak mungkin. Seorang anak diajarkan orang tuanya untuk melanggar aturan, hanya karena mereka enggan pulang balik ke arah Kramat Jati. Sebuah penanaman bibit penolakan aturan kepada anaknya.

Hari berikutnya : saat Ujian Mandiri. Kesibukan hari itu SMA Negeri 8 makin tinggi, sekitar 800 orang tua dengan mobil berhasil membuat kemacetan parahblan dari Kampung Melayu, Kuningan, Casablanka, Tongtek, hingga Slamet Riyadi. Berbagai mobil dari harga 100 juta hingga lipatan angka tersebut. Mestinya kemampanan hidup juga dibarengi dengan kedewasaan berpikir dan bertindak. Saking pentingnya mengantar anak, seorang ayah dnegan asesories yang amat mencolok, menggunakan celana hawai,…. saya ulangi: celana hawaiiiii, datang ke SMAN 8. Sebegtu bahagia dan indahnya hingga tidak sadar, bahwa SMAN 8 bukan WC umum atau pantai Kuta. Anaknya bahagia sekali, sementara sebagaian besar ibu-ibu senyum-senyum. Lagi-lagi kita salah menilai, pastinya kita salah meletakakan pondasi dasar berpikir seorang anak.