Arsip Penulis

DAFTAR PRESTASI AKADEMIK RAIHAN SEKOLAH DKI JAKARTA PADA SNMPTN 2018

April 19, 2018

Daftar siswa lulus SNMPTN 2018 :
1. SMAN 99 (41 Siswa)
2. SMAN 98 (30 Siswa)
3. SMAN 113 (45 Siswa)
4. SMA PGRI 24 (3 Siswa)
5. SMA LABS (20 Siswa)
6. SMAN 48 (41 Siswa)
7. SMA Wijaya Kusuma (7 siswa)
8. SMA BW 2 (13 Siswa)
9. SMAN 21 (31 Siswa)
10. SMAN 12 (28 Siswa)
11. SMA Bina Dharma (4
Siswa)
12. SMA angkasa 1 (11 siswa)
13. SMAN 44 (23 Siswa)
14. SMAN 59 (33 Siswa)
15. SMA PGRI 4 ( 5 siswa )
16. SMAN 71 ( 50 siswa )
17. SMAN 100 (22 Siswa)
18. SMA PB Soedirman ( 13 siswa)
19. SMAN 76 Jaktim ( 20 Siswa )
20. SMAN 54 ( 26 siswa )
21. SMAN 61 (48 Siswa)
22. SMAN 11 (20 siswa)
23. SMAN 39 (41 siswa)
24. SMAN 62 (20 siswa)
25. SMAN 105 (12 Siswa)
26.SMA 67 (24siswa)
27. SMA BW 1 ( 5 Siswa)
28. MAN 20 (3 siswa)
29. SMA PR 2 (3 siswa)
30. SMAN 64 (10 Siswa)
31. SMAN MHT (11 siswa)
32. SMAN 93 ( 21 Siswa)
33. SMA N 94 ( 15 Siswa)
34. SMAN 104 (24 siswa)
35. SMAN 103(29 siswa)
36. SMAN 50 (16 siswa)
37. SMA WM (4 siswa)
38. SMA PKP (10 siswa)
39.SMAN 89 (30 siswa)
40.SMA 81 ( 73 siswa)
41.SMAN 57 (16 siswa)
42. SMA 26 (25 siswa)
43. SMA 14 ( 29 Siswa)
44. SMA 83 (28 siswa)
45.SMA 60 (18 siswa)
46. SMA 85 (18 siswa)
47. SMA 30 ( 20 siswa)
48. SMAN 8 (60 Siswa)
49. SMAN 68 (44 Siswa).
50. SMAN 9 (16 siswa)
51. SMAN 33 (20 siswa )
52. SMAN Ragunan ( 11 siswa ).
53. SMAN 55 (20 siswa)
54. SMAN 96 (17 siswa)
55. SMAN 40 ( 19 siswa)
56. SMAN 43 => 31 siswa
57. SMA 6 (26 siswa)
58. SMAN108 (11siswa)..
59. SMAN 22 (19 SISWA)
60. SMAN 32 (23 siswa)
61. SMAN 110 ( 18
siswa)
62. SMAN 95 (29 Siswa)
63. SMAN 2 (15 siswa)
64. SMAS KARTIKA X-1 (15 siswa)
65. SMA 47 (66 siswa)

Iklan

DAFTAR NAMA SISWA SMAN 8 DITERIMA DI PTN JALUR SNMPT

April 19, 2018

Hasil Seleksi SNMPTN 0

No          No Pendaftaran                Nama Siswa        Jurusan/Kelas    PTN        Program Studi

  1. ABDURRAHMAN LUQMANUL HAKIM IPA/XII MIPA D UNIVERSITAS INDONESIA ILMU KOMPUTER
  2. AGRIFA IMANUEL IPA/XII MIPA F  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  3. AHMAD ILHAM ZHAFRAN IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  4. ALIFATURRASYID SYAFAATULLAH RIDWAN IPA/XII MIPA G UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  5. ALYA ALMIRA MILLANIA PRASETYO IPA/XII MIPA A UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  6. AUDREY BETSY RUMAPEA IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  7. AULIA DWISAVIERA IPS/XII IPS           UNIVERSITAS GADJAH MADA    HUKUM
  8. AULIA MAHARANI PUTRI IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS PADJADJARAN      PENDIDIKAN DOKTER
  9. AURELLIA SURYA IPA/XII MIPA G UNIVERSITAS INDONESIA            AKTUARIA
  10. BALKAN KHILMI ASSAKANDARI IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  11. BRYAN HAFIDZ ABDULAZIZ IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  12. CYNTHIA ATHENA MAHADEWI SUBROTO IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  13. DENDIZA ABDILLAH PRAZOS IPA/XII MIPA B  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  14. ELSA HEDIA PANJAITAN IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  15. FADHILA RAMADIASTRI IPA/XII MIPA E  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  16. FADHLAN RAMADHAN SAHID IPA/XII MIPA F  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEK ARSITEKTUR, PERENC & PENGEMB KEBIJAKAN
  17. FASYA RIZKIAPUTRI IPA/XII MIPA C  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  18. FELICIA AURA JASMINE IPA/XII MIPA H UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  19. FILZA AMARA KAMILA HARLENA IPA/XII MIPA D UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  20. GABRIELLA RIAMA NATASIA IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  21. GABRIELLE RUTH DORKAS IPA/XII MIPA E  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  22. GERARDINE PATRICIA IPA/XII MIPA E  UNIVERSITAS INDONESIA            AKUNTANSI
  23. GRACELLA AUDREY PHLYCIA ANNASTHACIA IPA/XII MIPA B  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  24. ILGA PRAMESWARI JAYAPUTRI IPS/XII IPS           UNIVERSITAS INDONESIA            AKUNTANSI
  25. I MADE ATMAVIDYA VIRANANDA IPA/XII MIPA C  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  26. I PUTU IKRAR SATYADHARMA IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH ILMU & TEKNO HAYATI – PROG REKAYASA
  27. JEREMY TUMBUR FEBRIAN IPA/XII MIPA D INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNIK MESIN & DIRGANTARA (FTMD)
  28. KEIKO AUDREY DEMITRIA IPS/XII IPS           UNIVERSITAS GADJAH MADA    HUKUM
  29. KEVIN KANAKA SWARGOPUTRA IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  30. 0KHANSA NIDA FAUZIYAH IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS PADJADJARAN      PENDIDIKAN DOKTER
  31. LUBNA DJAFAR IPA/XII MIPA A UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  32. MARCELLINO VICTOR YOHANES IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNIK MESIN & DIRGANTARA (FTMD)
  33. MUHAMMAD AUFA ASHIDDIQ IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  34. MUHAMMAD FARIZ RAMDANI IPA/XII MIPA G UNIVERSITAS INDONESIA            TEKNIK KIMIA
  35. MUHAMMAD FARRAS MUZAKKI IPA/XII MIPA F  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  36. MUHAMMAD HAFIZ RAFLYPASHA IPA/XII MIPA H UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  37. MUHAMMAD SILMY TALIYAN IPA/XII MIPA I   INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  38. MUTIARA NADHIFA NASUTION IPA/XII MIPA A INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  39. M ZUHDI FATURRAHMAN IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  40. NABILA ARIEF MUHAROMAH IPA/XII MIPA E INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  41. NABILA HANINGTYAS IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  42. NABILAH NURUL ISLAMI IPA/XII MIPA B  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  43. PRIQUELA APRILYA IPA/XII MIPA C  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNIK SIPIL & LINGKUNGAN (FTSL) – Kampus Ganesa
  44. PRISKILLA GITA PITALOKA IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER GIGI
  45. PUTI ANNISA RAHMAN IPA/XII MIPA G INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  46. QONITAH MUTIA RAMADHANI IPA/XII MIPA G UNIVERSITAS INDONESIA            AKUNTANSI
  47. RAFIF ADIT SAKSONO IPS/XII IPS           INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH BISNIS DAN MANAJEMEN (SBM)
  48. RAFI FALIH MULIA IPA/XII MIPA E  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  49. RAFLI ADLI FAHRIAN IPA/XII MIPA I   INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  50. RAIHAN DZAKY YANDRA PUTRA IPA/XII MIPA H UNIVERSITAS INDONESIA            TEKNIK METALURGI & MATERIAL
  51. RAYHAN ABY IMTIYAZ IPA/XII MIPA H INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  52. RIZKI AMALIA PUTRI IPA/XII MIPA D UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  53. RIZKY ARIF IPA/XII MIPA G INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  54. RIZTY AMALIA PUTRI BARLIANSYAH IPA/XII MIPA G INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNIK SIPIL & LINGKUNGAN (FTSL) – Kampus Ganesa
  55. RMUHAMMAD RIZQY HADYANSYAH IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER
  56. RYAN DANIEL IPA/XII MIPA G INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG SEKOLAH TEK ELEKTRO & INFORMATIKA (STEI)
  57. SELLY NURHELIZA IPA/XII MIPA F  UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  58. SILINGGA METTA JAUHARI IPA/XII MIPA B  INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG             FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI (FTI) – Kampus Ganesa
  59. TYAS NUR WINARNO PUTRI IPA/XII MIPA C  UNIVERSITAS SEBELAS MARET   KEDOKTERAN
  60. VANESSA ANGELINA PANDIANGAN IPA/XII MIPA D UNIVERSITAS INDONESIA            PENDIDIKAN DOKTER GIGI

Lanjutkan di Olimpiade Internasional 2018

April 13, 2018

Alhamduillah pencapaian hingga saat ini. Semoga Allah memberikan kekuatan dan bimbingan kepada para siswa menuju Olimpiade Sains Internasional 2018.

Menulis blog kembali

April 9, 2018

Awalnya pagi tadi nggak membicarakan aktivitas di sekolah. Tapi saat bu guru BK dari SMAN 28, bertanya : “pak Wangsa, sudah lama nggak nulis di blog ? Banyak informasi yang kami dapatkan selama ini.” Saya terdiam, ternyata ibu guru BK SMAN 28 yang hampir pensiun itu sering mampir dan melihat perkembangan sekolahku.  Jadi malu. Obrolan para pengawas UNBK sesi dua terus berlanjut, termasuk menanyakan sudah berapa anak yang diterima di perguruang tinggi ? Awalnya tidak mau menjaawab, tapi sambil ngeles,…. ini hanya data kelas yang saya ajar bu… saya khan walikelas XII IPS. Kaget juga mereka,…. ITU IPS pak ?… iya, kenapa ? Tahun lalu ada satu anak IPS yang diterima di NUS, salah satu PT di Singapore yang sulit diraih. IPS memang berbeda deng kalau di SMAN 8….. hehehhee

Daftar beasiswa Jepang

April 9, 2018

Pencapaian 2018

April 9, 2018

Alhamdulillah beberapa siswa telah berhasil meraih perguruan tinggi di Luar Negeri,  selamat atas prestasi kalian tersebut :diterima di APU Jepang, diterima di Baylor University USA, Fordham University USA, Indiana University USA, NTU Singapore, NUS Singapore dan Kyoto University Jepang.

Peringkat SMA NEGERI dan SWASTA Kelompok IPA dan IPS tahun 2015-2016-2017

Maret 4, 2018

Bagaimana membangun budaya kolaborasi tim

Desember 21, 2017

http://viralcaja.com/2017/02/bagaimana-membangun-budaya-kolaborasi-tim/

Sebagai pemimpin yang peduli tentang orang-orang yang memimpin kita, kita cenderung bimbang antara menjadi memberdayakan tim kami dan menjadi direktif dengan mereka. Kedua hal ini tidak saling eksklusif, tentu saja, tapi kita kadang-kadang melihat dua pendekatan sebagai berada di kedua ujung spektrum. Haruskah saya mengatakan tim apa yang saya ingin mereka lakukan atau Haruskah saya membiarkan mereka membuat sendiri?

Apa yang dapat terutama membingungkan di setiap organisasi adalah ketika kita mengadopsi satu pendekatan pada beberapa hari, dan pendekatan lain pada hari-hari lain. Orang mungkin bertanya-tanya mana pemimpin mereka akan mendapatkan — yang mengatakan, ‘Go untuk itu!’ atau orang yang berkata, ‘Tidak jadi cepat!’

Mengambil isyarat saya dari Stephen Covey, Andy Crouch dan lain-lain, saya percaya bahwa banyak konsep yang kita sering berbaring di sebagai berlawanan pada satu baris dapat kembali diplot pada 2 × 2 grafik yang menunjukkan apa yang terjadi ketika kedua hidup berdampingan.

kebebasan-dan-visi-001

1. jelas kebebasan visi-rendah
Dimulai dengan kiri bawah, ketika seorang pemimpin memiliki visi yang rendah atau tidak jelas dan memberikan kebebasan rendah, budaya organisasi ini gila. Seperti dalam, ini adalah madhouse. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi, atau mengapa kita melakukan apa-apa, dan lebih buruk lagi, tidak ada yang dapat berbicara atau mengubah hal-hal. Saya yakin banyak dari kita dapat bertahan untuk waktu yang lama dalam lingkungan seperti itu.

2. jelas visi-tinggi kebebasan
Kemudian, di kiri atas, ketika seorang pemimpin memiliki visi yang rendah atau tidak jelas tetapi memberikan tinggi kebebasan untuk tim, itu adalah kekacauan. Ini adalah seperti cara penulis dalam buku Alkitab Hakim menggambarkan Israel: ‘Semua orang melakukan apa yang benar di matanya sendiri.’ Dalam sebuah organisasi seperti seperti ini, mengembangkan Silo, orang berdesak-desakan untuk kekuasaan dan kontrol, tidak ada yang benar-benar tahu siapa yang bertanggung jawab. Orang tidak jelas dari ‘mengapa’ untuk setiap tindakan mereka, sehingga mereka hanya melakukan hal-hal yang mereka suka atau menikmati atau percaya. Ada kebebasan, tapi ada visi.

3. Hapus visi-rendah kebebasan
Selama di kanan bawah adalah gambaran apa hasil ketika seorang pemimpin memberikan banyak visi tetapi memberikan sedikit kebebasan tidak ada: klon. Ketika pemimpin fungsi seperti ini, dia akan berhenti menarik inovatif pemikir dan pemimpin kreatif. Mereka hanya akan memiliki kaki prajurit yang baik. Sekarang, jangan salah: setiap organisasi kebutuhan orang-orang setia yang bahagia untuk melaksanakan tugas. Tetapi organisasi yang memperbaharui diri mereka sendiri memerlukan sebuah tim pemimpin yang tidak takut untuk bermimpi keras, menantang status quo dan membayangkan kembali masa depan. Namun semua ini harus dilakukan dalam organisasi budaya dan nilai-nilai. Singkatnya, harus ada kebebasan dan visi.

4. Bersihkan visi-tinggi kebebasan
Yang membawa kita ke kotak di kanan atas. Ketika seorang pemimpin memberikan visi yang jelas dan menarik dan tingkat tinggi kebebasan, hasil kolaborasi. Pemimpin yang kuat berhenti bersaing dengan satu sama lain karena mereka memahami tujuan bersama mereka. Pemikir kreatif tidak dikesampingkan atau bosan karena mereka bertugas tidak hanya melaksanakan rencana, namun dengan membayangkan lebih baik cara untuk mencapai tujuan bersama mereka.

Menerapkan ini…
Saya pikir bahwa ada cara yang berbeda bagi para pemimpin untuk memberikan visi yang jelas dan tinggi kebebasan, cara yang sesuai dengan kekuatan dan kepribadian pemimpin. (Misalnya, pikirkan perbedaan antara quarterback dan point guard. Keduanya dapat memainkan, tetapi jumlah improvisasi dari tim berbeda.) Selain itu, setiap anggota tim mungkin berbeda dalam jumlah kebebasan atau visi yang mereka butuhkan. Beberapa orang membeku dengan keraguan ketika mereka diberi sama kebebasan yang memerlukan orang lain; orang lain mungkin layu di bawah jumlah visi yang mencintai orang lain.

Saya berterima kasih untuk bekerja di tempat di mana kebebasan dan visi dihargai. Meskipun kita tidak punya itu semua tahu, budaya kolaboratif adalah sesuatu yang kita berusaha untuk menciptakan dan steward di kehidupan baru. Jadi, dalam pencarian terus-menerus untuk tumbuh sebagai seorang pemimpin, saya membuat tujuan untuk mendengarkan saya tim yang lebih baik untuk memastikan mereka merasa bahwa mereka memiliki kombinasi tepat dan kebebasan dan visi untuk berkembang dan berkolaborasi.

Akhir tahun, evaluasi kegiatan selama satu tahun

Desember 21, 2017

Evaluasi Kinerja
Evaluasi kinerja adalah suatu metode dan proses penilaian dan pelaksanaan tugas seseorang atau sekelompok orang atau unit-unit kerja dalam satu perusahaan atau organisasi sesuai dengan standar kinerja atau tujuan yang ditetapkan lebih dahulu. Evaluasi kinerja merupakan cara yang paling adil dalam memberikan imbalan atau penghargaan kepada pekerja.

Tujuan evaluasi kinerja adalah untuk menjamin pencapaian sasaran dan tujuan perusahaan dan juga untuk mengetahui posisi perusahaan dan tingkat pencapaian sasaran perusahaan, terutama untuk mengetahui bila terjadi keterlambatan atau penyimpangan supaya segera diperbaiki, sehingga sasaran atau tujuan tercapai. Hasil evaluasi kinerja individu dapat dimanfaatkan untuk banyak penggunaan.

  • Peningkatan kinerja
  • Pengembangan SDM
  • Pemberian kompensasi
  • Program peningkatan produktivitas
  • Program kepegawaian
  • Menghindari perlakuan diskriminasi

Tujuan Penilaian kinerja
Ada pendekatan ganda terhadap tujuan penilaian prestasi kerja sebagai berikut:

1. Tujuan Evaluasi

  • Hasil-hasil penilaian prestasi kerja digunakan sebagai dasar bagi evaluasi reguler terhadap prestasi anggota-anggota organisasi, yang meliputi:
  • Telaah Gaji. Keputusan-keputusan kompensasi yang mencakup kenaikan merit-pay, bonus dan kenaikan gaji lainnya merupakan salah satu tujuan utama penilaian prestasi kerja.
  • Kesempatan Promosi. Keputusan-keputusan penyusunan pegawai (staffing) yang berkenaan dengan promosi, demosi, transfer dan pemberhentian karyawan merupakan tujuan kedua dari penilaian prestasi kerja.

2. Tujuan Pengembangan

Informasi yang dihasilkan oleh sistem penilaian prestasi kerja dapat digunakan untuk mengembangkan pribadi anggota-anggota organisasi, yang meliputi:

  • Mengukuhkan Dan Menopang Prestasi Kerja. Umpan balik prestasi kerja (performance feedback) merupakan kebutuhan pengembangan yang utama karena hampir semua karyawan ingin mengetahui hasil penilaian yang dilakukan.
  • Meningkatkan Prestasi Kerja. Tujuan penilaian prestasi kerja juga untuk memberikan pedoman kepada karyawan bagi peningkatan prestasi kerja di masa yang akan datang.
  • Menentukan Tujuan-Tujuan Progresi Karir. Penilaian prestasi kerja juga akan memberikan informasi kepada karyawan yang dapat digunakan sebagai dasar pembahasan tujuan dan rencana karir jangka panjang.
  • Menentukan Kebutuhan-Kebutuhan Pelatihan. Penilaian prestasi kerja individu dapat memaparkan kumpulan data untuk digunakan sebagai sumber analisis dan identifikasi kebutuhan pelatihan.

Faktor-Faktor Penilaian kinerja
Tiga dimensi kinerja yang perlu dimasukkan dalam penilaian prestasi kerja, yaitu:

  1. Tingkat kedisiplinan karyawan sebagai suatu bentuk pemenuhan kebutuhan organisasi untuk menahan orang-orang di dalam organisasi, yang dijabarkan dalam penilaian terhadap ketidakhadiran, keterlambatan, dan lama waktu kerja.
  2. Tingkat kemampuan karyawan sebagai suatu bentuk pemenuhan Kebutuhan organisasi untuk memperoleh hasil penyelesaian tugas yang terandalkan, baik dari sisi kuantitas maupun kualitas kinerja yang harus dicapai oleh seorang karyawan.
  3. Perilaku-perilaku inovatif dan spontan di luar persyaratan-persyaratan tugas formal untuk meningkatkan efektivitas organisasi, antara lain dalam bentuk kerja sama, tindakan protektif, gagasan-gagasan yang konstruktif dan kreatif, pelatihan diri, serta sikap-sikap lain yang menguntungkan organisasi.

Setiap tahun saya mengevaluasi kinerja secara mandiri tentang banyak hal pencapaian dan kegagalan dalam tugas di keseharian baik yang berjabatan atau pun hanya kegiatan pribadi. Hal ini saya lakukan untuk mengetahui banyak hal, terutama kontribusi saya untuk pendidikan dan anak negeri. Banyak hal juga saya tanyakan kepada para sahabat dan orang di luar komunitas, memang hasilnya tidak 100% bisa dipercaya.  Tetapi niat untuk mengevaluasi adalah sesuatu yang harus selalu dilakukan.

YUK SIAP SIAP OSN 2018,…. LAGI

Desember 7, 2017

osn 2018

Persiapan harus lebih matang dari tahun lalu, bukan hanya mencapai Olimpiade Sains Internasional tetapi juga menjaga agar eksistensi di Olimpiade Sains Nasional tetap berlanjuut.

 

TING TING ON FIRE