Archive for Maret, 2011

Daftar Siswa SMA Negeri 8 Jakarta 2011

Maret 19, 2011

 

Daftar Siswa yang Telah Diterima di Perguruan Tinggi

Angkatan 2011

SMA NEGERI 8 JAKARTA

Per 20 Maret 2011 pukul 09.15

  1. Miranti Puti Lestari Bisnis NUS & Math-Econs NTU
  2. Kemal Razindyaswara Bisnis NUS & Econs NTU
  3. Auditya Randi Computer Science NUS & NTU
  4. Naufal Elang Ciptadi EEE NTU
  5. Pasha Laksamana Putra MSE NTU
  6. Cindy Gamal CBE NTU
  7. Adiwena Arisyanto Todai
  8. Risandi Priatama  Todai
  9. Romy Fatinhizam Lamadjido  : MIT, University of Virginia. USA, University of Illinois Urbana Champaign. USA, University of Minnesotta, Twin Cities, MN, USA, NUS (National University of Singapore), NTU (Nanyang Technological University)-Singapore.
  10. Centane Onanda Nasri The Hague University of International and European Law, Belanda

    Waitinglist: Danu & Pras

    selamat yaaa, buat yang belum berhaisil tetap semangat…

     

    Peringkat SMA Negeri/Swasta DKI Jakarta Ujian Nasional 2010 IPA

    Maret 15, 2011

    Peringkat SMA Negeri/Swasta Berdasarkan UJian Nasional tahun 2010

    Berdasarkan Jumlah Nilai

    Kelompok IPA

    No. Nama Sekolah N/S Jumlah Nilai Rataan
    1 SMA KRISTEN 1 BPK S 52.92 8.82
    2 SMA KRISTEN 3 BPK S 52.63 8.77
    3 SMA SANTA URSULA S 52.31 8.72
    4 SMA KRISTEN 5 BPK S 51.77 8.63
    5 SMA KANISIUS S 51.22 8.54
    6 SMA KRISTEN 4 BPK S 51.1 8.52
    7 SMA NEGERI 8 N 50.66 8.44
    8 SMA NEGERI 77 N 50.55 8.43
    9 SMA KRISTEN IPEKA S 50.23 8.37
    10 SMA NEGERI 13 N 50.08 8.35
    11 SMA ISLAM AL AZHAR 1 S 49.94 8.32
    12 SMA NEGERI 28 N 49.75 8.29
    13 SMA YPK KETAPANG 1 S 49.66 8.28
    14 SMA UNIVERSAL S 49.56 8.26
    15 SMA SANTA THERESIA S 40.49 6.75
    16 SMA NEGERI 61 N 49.31 8.22
    17 SMA KRISTEN KARUNIA S 49.26 8.21
    18 SMA NEGERI 81 N 49.19 8.20
    19 SMA DON BOSCO II S 49.19 8.20
    20 SMA NEGERI 68 N 49.17 8.20
    21 SMA NEGERI 34 N 49.05 8.18
    22 SMA NEGERI 26 N 49.04 8.17
    23 SMA LABSCHOOL S 48.95 8.16
    24 SMA NEGERI 39 N 48.88 8.15
    25 SMA K IPEKA TOMANG S 48.85 8.14
    26 SMA NEGERI 63 N 48.7 8.12
    27 SMA IPEKA PLUIT S 48.65 8.11
    28 SMA KRISTEN IPEKA PURI S 48.65 8.11
    29 SMA NEGERI 48 N 48.65 8.11
    30 SMA SAINT PETER S 48.64 8.11
    31 SMA KATOLIK ABADI SISWA S 48.64 8.11
    32 SMA BOROBUDUR S 48.62 8.10
    33 SMA ST. BELAMIRNUS S 48.45 8.08
    34 SMA NEGERI 77 N 48.44 8.07
    35 SMA NEGERI 70 N 48.42 8.07
    36 SMA NEGERI 25 N 48.33 8.06
    37 SMA ISLAM AL AZHAR 2 S 48.27 8.05
    38 SMA NEGERI 102 N 48.17 8.03
    39 SMA NEGERI 3 N 48.14 8.02
    40 SMA NEGERI 90 N 48.11 8.02
    41 SMA KRISTEN 7 BPK S 48.09 8.02
    42 SMA AL IZHAR S 48.01 8.00
    43 SMA YASPORBI S 47.96 7.99
    44 SMA SANTO KRISTOFORUS S 47.94 7.99
    45 SMA GANDHI ANCOL S 47.92 7.99
    46 SMA NEGERI 24 N 47.9 7.98
    47 SMA NEGERI 49 N 47.9 7.98
    48 SMA KATOLIK SANG TIMUR S 47.88 7.98
    49 SMA NEGERI 47 N 47.84 7.97
    50 SMA NEGERI 86 N 47.84 7.97
    51 SMA NEGERI 12 N 47.83 7.97
    52 SMA KRISTEN KALAM S 47.81 7.97
    53 SMA REGINA PACIS S 47.76 7.96
    54 SMA NEGERI 1 N 47.75 7.96
    55 SMA KRISTEN IPEKA PURI S 47.71 7.95
    56 SMA CENTRAL SCHOOL S 47.7 7.95
    57 SMA KRISTEN YUSUF S 47.66 7.94
    58 SMA NEGERI 74 N 47.59 7.93
    59 SMA YAKOBUS S 47.58 7.93
    60 SMA NEGERI 4 N 47.57 7.93
    61 SMA NEGERI 99 N 47.53 7.92
    62 SMA NEGERI 14 N 47.51 7.92
    63 SMA NEGERI 71 N 47.47 7.91
    64 SMA NEGERI PANGGUDI LUHUR S 47.41 7.90
    65 SMA PSKD IV S 47.4 7.90
    66 SMA NEGERI 38 N 47.38 7.90
    67 SMA NEGERI 67 N 47.36 7.89
    68 SMA DARUNAJAH S 47.34 7.89
    69 SMA NEGERI 29 N 47.3 7.88
    70 SMA MUHAMMADIYAH 18 S 47.23 7.87
    71 SMA NEGERI 6 N 47.23 7.87
    72 SMA KATOLIK RICCI S 47.11 7.85
    73 SMA HANG TUAH 1 S 47.07 7.85
    74 SMA NEGERI 35 N 47.05 7.84
    75 SMA NEGERI 33 N 46.96 7.83
    76 SMA KEMURNIAN II S 46.93 7.82
    77 SMA NEGERI 55 N 46.91 7.82
    78 SMA KRISTEN 2 BPK S 46.89 7.82
    79 SMA INTERNASIONAL ISLAM S 46.85 7.81
    80 SMA TRIGUNA S 46.84 7.81
    81 SMA CITA BUANA S 46.83 7.81
    82 SMA NEGERI 21 N 46.82 7.80
    83 SMA NEGERI 109 N 46.78 7.80
    84 SMA KARTIKA X-1 S 46.77 7.80
    85 SMA NEGERI 78 N 46.7 7.78
    86 SMA PSKD MANDIRI S 46.65 7.78
    87 SMA NEGERI 89 N 46.62 7.77
    88 SMA NEGERI 87 N 46.6 7.77
    89 SMA KARTIKA VIII-1 S 46.59 7.77
    90 SMA NEGERI 58 N 46.54 7.76
    91 SMA JUBILE S 46.53 7.76
    92 SMA BAKTI IDHATA S 46.52 7.75
    93 SMA NEGERI 32 N 46.45 7.74
    94 SMA MUHAMMADIYAH 18 S 46.44 7.74
    95 SMA KRISTEN TIARA KASIH S 46.4 7.73
    96 SMA NEGERI 92 N 46.38 7.73
    97 SMA NEGERI 62 N 46.34 7.72
    98 SMA LABSCHOOL JAKARTA S 46.3 7.72
    99 SMA NEGERI 79 N 46.29 7.72
    100 SMA NEGERI 91 N 46.26 7.71
    101 SMA NEGERI 42 N 46.25 7.71
    102 SMA NEGERI 75 N 46.18 7.70
    103 SMA PERGURUAN RAKYAT 1 S 46.16 7.69
    104 SMA NEGERI 54 N 46.14 7.69
    105 SMA NEGERI 45 N 46.11 7.69
    106 SMA TARAKANITA 2 S 46.06 7.68
    107 SMA BUNDA HATI KUDUS S 46.05 7.68
    108 SMA ISLAM HARAPAN IBU S 46.01 7.67
    109 SMA KRISTEN KALAM S 46 7.67
    110 SMA NEGERI 103 N 46 7.67
    111 SMA NEGERI 53 N 45.98 7.66
    112 SMA GONZAGA S 45.97 7.66
    113 SMA VIANNEY S 45.92 7.65
    114 SMA NEGERI 60 N 45.92 7.65
    115 SMA NEGERI 97 N 45.91 7.65
    116 SMA NEGERI 65 N 45.89 7.65
    117 SMA BUNDA KANDUNG S 45.89 7.65
    118 SMA NEGERI 104 N 45.84 7.64
    119 SMA METHODIST S 45.81 7.64
    120 SMA TARAKANITA 1 S 45.79 7.63
    121 SMA NEGERI 52 N 45.78 7.63
    122 SMA NEGERI RAGUNAN S 45.76 7.63
    123 SMA NEGERI 82 N 45.74 7.62

     

    Peringkat SMA Negeri/Swasta DKI Ujian Nasional 2010

    Maret 15, 2011

    Peringkat Hasil Ujian Nasional SMA Tahun 2009/2010

    Berdasarkan Jumlah Nilai

    Kelas IPS

    No. Nama Sekolah N/S Jumlah Nilai Rataan
    1 SMA SANTA URSULA S 48.88 8.15
    2 SMA NEGERI 77 N 48.16 8.03
    3 SMA KRISTEN 1 BPK S 48.08 8.01
    4 SMA NEGERI 8 N 47.74 7.96
    5 SMA ISLAM AL AZHAR 1 S 47.6 7.93
    6 SMA NEGERI 39 N 47.53 7.92
    7 SMA NEGERI 34 N 47.2 7.87
    8 SMA NEGERI 28 N 47.15 7.86
    9 SMA NEGERI 81 N 46.98 7.83
    10 SMA KRSITEN 3 BPK S 46.77 7.80
    11 SMA NEGERI 49 N 46.74 7.79
    12 SMA KANISIUS S 46.72 7.79
    13 SMA KRISTEN 5 BPK S 46.7 7.78
    14 SMA NEGERI 48 N 46.63 7.77
    15 SMA NEGERI 68 N 46.54 7.76
    16 SMA NEGERI 78 N 46.35 7.73
    17 SMA SANTA THERESIA S 46.33 7.72
    18 SMA KRISTEN IPEKA S 46.31 7.72
    19 SMA NEGERI 13 N 46.22 7.70
    20 SMA NEGERI 33 N 46.19 7.70
    21 SMA NEGERI 61 N 46.1 7.68
    22 SMA NEGERI 26 N 46.08 7.68
    23 SMA NEGERI 99 N 46.04 7.67
    24 SMA LABSCHOOL S 45.97 7.66
    25 SMA NEGERI 65 N 45.91 7.65
    26 SMA NEGERI 14 N 45.8 7.63
    27 SMA NEGERI 12 N 45.8 7.63
    28 SMA NEGERI 38 N 45.64 7.61
    29 SMA NEGERI 70 N 45.61 7.60
    30 SMA NEGERI 62 N 45.54 7.59
    31 SMA NEGERI 6 N 45.4 7.57
    32 SMA NEGERI 71 N 45.37 7.56
    33 SMA NEGERI 67 N 45.35 7.56
    34 SMA NEGERI 35 N 45.34 7.56
    35 SMA IPEKA PLUIT S 45.29 7.55
    36 SMA NEGERI 58 N 45.25 7.54
    37 SMA NEGERI 47 N 45.23 7.54
    38 SMA KRISTEN TIARA KASIH S 45.22 7.54
    39 SMA NEGERI 112 N 45.09 7.52
    40 SMA YPK KETAPANG 1 S 45.08 7.51
    41 SMA AL IZHAR S 45.05 7.51
    42 SMA NEGERI 109 N 45.04 7.51
    43 SMA NEGERI 3 N 45.02 7.50
    44 SMA KRISTEN KARUNIA S 44.99 7.50
    45 SMA KARUNIA S 44.97 7.50
    46 SMA DON BOSCO II S 44.89 7.48
    47 SMA KRISTEN IPEKA PURI S 44.86 7.48
    48 SMA KRISTEN 7 BPK S 44.84 7.47
    49 SMA KRISTEN 4 BPK S 44.78 7.46
    50 SMA NEGERI 2 N 44.74 7.46
    51 SMA NEGERI 24 N 44.7 7.45
    52 SMA NEGERI 90 N 44.69 7.45
    53 SMA NEGERI 29 N 44.67 7.45
    54 SMA NEGERI 1 N 44.6 7.43
    55 SMA NEGERI 63 N 44.58 7.43
    56 SMA ISLAM HARAPN BARU S 44.43 7.41
    57 SMA NEGERI 21 N 44.43 7.41
    58 SMA CANDRA KUSUMA S 44.41 7.40
    59 SMA KEMURNIA II S 44.4 7.40
    60 SMA NEGERI 55 N 44.35 7.39
    61 SMA KATOLIK RICCI S 44.12 7.35
    62 SMA SANTO KRISTOFORUS S 44.09 7.35
    63 SMA NEGERI 84 N 44.07 7.35
    64 SMA IMPIAN BUNDA S 44.06 7.34
    65 SMA NEGERI 97 N 43.97 7.33
    66 SMA IPEKA TOMANG S 43.88 7.31
    67 SMA PSKD 3 S 43.87 7.31
    68 SMA HIGH/SCOPE S 43.85 7.31
    69 SMA REGINA PACIS S 43.83 7.31
    70 SMA KRISTEN KALAM S 43.79 7.30
    71 SM ANEGERI 54 N 43.79 7.30
    72 SMA DIAN KASIH S 43.76 7.29
    73 SMA KATOLIK SANG TIMUR S 43.69 7.28
    74 SMA NEGERI 89 N 43.69 7.28
    75 SMA NEGERI 96 N 43.62 7.27
    76 SMA KRISTEN KALAM S 43.62 7.27
    77 SMA NEGERI 87 N 43.61 7.27
    78 SMA DIAN HARAPAN S 43.6 7.27
    79 SMA NGERI 82 N 43.57 7.26
    80 SMA KRISTEN 2 BPK S 43.55 7.26
    81 SMA DHARMA BUDHI S 43.49 7.25
    82 SMA  LABSCHOOL JAKARTA S 43.49 7.25
    83 SMA BAPTIS ELIM S 43.47 7.25
    84 SMA NEGERI 23 N 43.43 7.24
    85 SMA NEGERI 103 N 43.39 7.23
    86 SMA PANGGUDI LUHUR S 43.36 7.23
    87 SMA TARAKANITA 1 S 43.36 7.23
    88 SMA NEGERI 91 N 43.36 7.23
    89 SMA NEGERI 56 N 43.34 7.22
    90 SMA NEGERI 95 N 43.34 7.22
    91 SMA KRISTEN YUSUF S 43.33 7.22
    92 SMA GALATIA 3 S 43.3 7.22
    93 SMA SANTO KRISTOFRUS 1 S 43.28 7.21
    94 SMA BUNDA MULIA S 43.27 7.21
    95 SAM NEGERI 4 N 43.26 7.21
    96 SMA NEGERI 105 N 43.25 7.21
    97 SMA NEGRI 25 N 43.23 7.21
    98 SMA NEGERI 32 N 43.23 7.21
    99 SMA ISLAM AL AZHAR 2 S 43.21 7.20
    100 SMA NEGERI 46 N 43.13 7.19
    101 SMA NEGERI 18 N 43.12 7.19
    102 SMA GONZAGA S 43.11 7.19
    103 SMA NEGERI 75 N 43.1 7.18
    104 SMA KRISTEN KETAPANG 2 S 43.1 7.18
    105 SMA BUNDA HATI KUDUS S 43.09 7.18
    106 SMA BAKTI MULYA 400 S 43.08 7.18
    107 SMA NEGERU 52 N 43.06 7.18
    108 SMA KATOLIK ABDI SISWA S 43.05 7.18
    109 SMA NEGRI 44 N 43.04 7.17
    110 SMA NEGERI 22 N 43.03 7.17
    111 SMA ISLAM AL AZHAR 3 S 43.01 7.17
    112 SMA YAKOBUS S 43 7.17
    113 SMA NEGERI 85 N 42.99 7.17
    114 SMA NEGERI 98 N 42.98 7.16
    115 SMA SAINT PETER S 42.97 7.16
    116 SMA NEGERI 86 N 42.94 7.16
    117 SMA GANDHI ANCOL S 42.92 7.15
    118 SMA NEGERI 74 N 42.92 7.15
    119 SMA YASPORBI S 42.85 7.14
    120 SMA KEMURNIAN S 42.82 7.14
    121 SMA NEGERI 60 N 42.82 7.14
    122 SMA NEGERI 57 N 42.79 7.13
    123 SMA MAHATMA GANDHI S 42.77 7.13

     

    Jadwal PPDB RSBI 2011-2012

    Maret 15, 2011

    SMA RSBI
    NO KEGIATAN TANGGAL JAM KETERANGAN
    1 Pendaftaran Online 25 April – 5 Mei
    2 Pendaftaran Mandiri dan Verifikasi 26 April – 5 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
    3 Pengumuman Seleksi Berkas 7 Mei 08.00
    4 Tes TPA 10 – 11 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
    5 Pengumuman Tes TPA 14 Mei 08.00
    6 TOFEL Prediction 16 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
    7 Pengumuman TOFEL Prediction 21 Mei 08.00
    8 Psikotes 23 Mei 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
    9 Tes Praktik Komputer dan Wawancara 27 – 28 Mei 08.00 – 14.01
    10 Pengumuman SKHUN **) 6 – 8 Juni 08.00 – 14.02
    11 Pengumuman Hasil Seleksi Online 8 Juni 15.00
    12 Lapor Diri PPBD 9 – 10 Juni 08.00 – 14.00 di sekolah tujuan
    Keterangan:
    *) Batas waktu pendaftaran online pada tanggal 5 Mei 2011 di tutup jam 12.00 WIB
    **) Penyerahan SKHUN dari calomn peserta didik luar kota

    Syarat Penting Pendaftaran PPDB RSBI 2011-2012

    Maret 15, 2011

    Persyaratan Peserta

    SMA RSBI dan SMA KI
    Calon peserta didik baru SMA RSBI dan SMA KI:
    berusia maksimal 21 tahun pada tanggal 11 Juli 2011.
    memiliki surat keterangan sehat dari dokter
    memliki surat keterangan dari sekolah asal yang menerangkan sebagai peserta didik.
    memiliki nilai rata-rata rapor SMP/MTs Kelas VII sampai Kelas IX(semester ganjil) minimal 7,0 dan menyerahkan copinya yang dilegalisir sekolah asal.
    melampirkan surat keterangan/sertifikat bahasa inggris dan lain – lain apabila memiliki
    melampirkan surat keterangan/sertifikat berprestasi dalam kompetisi akademik dan/atau non akademik apabila memilki
    melampirkan pasfoto berwarna ukuran 3 x 4 sebanyak 3 lembar
    membuat surat pernyataan orang tua bersedia mengikuti program RSBI/KI

    Yang Perlu Disikapi dalam PPDB RSBI 2011-2012

    Maret 15, 2011

    Cobalah membaca klausal proses seleksii PPDB tahun ini sehingga kita bisa menggunakan kemampuan anak kita untuk mencapai hasil maksimal.

    SMA RSBI
    Seleksi pada satuan pendidikan SMA RSBI dilakukan melalui seleksi administrasi, tes potensi akademik, TOEFL Prediction, psikotes, tes praktik dan wawancara.
    Tes potensi akademik sebagaimana dimaksud dalam point (1) terdiri dari:
    Matematika
    Ilmu Pengetahuan Sosial
    Ilmu Pengetahuan Alam
    Bahasa Indonesia
    Berdasarkan hasil tes potensi akademik sebagaimana dimaksud pada point (2), calon peserta didik yang diterima sejumlah 110 % dari daya tampung termasuk didalamnya untuk kuota 5% calon peserta didik luar kota
    Pemeringkatan seleksi didasarkan pada nilai akhir yang diperoleh dari penjumlahan antara 60 % nilai hasi tes potensi akademik dengan 40 % nilai hasil ujian nasional.
    Perhitungan tes potensi akademik sebagaimana dimaksud dalam point (2) dan nilai akhir sebagaimana dimaksud dalam point (4) dilakukan online dan real time menggunakan rumus perhitungan seleksi
    Dalam hal nilai akhir sama pada batas maksimum daya tampung, maka dilakukan urutan langkah seleksi pada jenjang satuan pendidikan SMA RSBI perbandingan nilai UN/UNPK setiap mata pelajaran yang lebih besar dengan urutan :
    Bahasa Indonesia;
    Matematika;
    Bahasa Inggris; dan
    Ilmu Pengetahuan Alam
    Inilah dasar seleksi tersebut, sehingga :
    Belajar soal Ujian Nasional SMP tidak berhenti sampai UN SMP, siswa harus belajar lagi hingga 10-11 Mei ( waktu pelaksanaan TES POTENSI AKADEMIK)
    Ada pun yang dites adalah Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris; dan Ilmu Pengetahuan Alam, ini sudah menunjukan pemeringkatan nilai, sehingga siswa tahu mana yang harus diutamakan, walau sesungguhnya sebaiknya adalah untuk semuanya mendapat nilai baik.
    Daya tampung 110 %, prediksi saya ini termasuk : jalur prestasi dan jalur siswa luar kota yang masing-masing 5 %
    Pemeringkatan siswa diperoleh dari penjumlahan antara 60 % nilai hasi tes potensi akademik dengan 40 % nilai hasil ujian nasional, artinya nilai Ujian Nasional siswa saat SMP juga turut mempengaruhi nilai peringkat siswa, walau hanya 40 %. Buat yang nilai UN-nya sudah bagus tentunya akan sedikit lebih legah, tetapi buat siswa yang nilai UN-nya belum maksimal, Tes Potensi Akademik menjadi hal penting.

    PPDB 2011 SMA NEGERI 8 JAKARTA

    Maret 9, 2011

    Buat bapak/ibu atau para siswa berikut kami sampaikan berita terbaru tentang penerimaan peserta didik baru (PPDB) 2011 di SMA NEGERI 8 Jakarta.
    PEMBERITAHUAN JADWAL
    PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) 2011
    SMA NEGERI 8 JAKARTA
    1. Kelas Internasional ( International Class )
    Tanggal : 21 Maret 2011
    2. Kelas Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI)
    Melalui Jalur Tes Mandiri : Tanggal, 25 April 2011
    Melalui Jalur Online : Tanggal, Juni 2011
    * Ketentuan & persyaratan calon pendaftarakan diberitahukan lebih lanjut

    silakan buka di http://www.sman8jkt.sch.id
    Adapun infromasi PPDB 2010, PPDB tahun lalu, sebagai gambaran seperti berikut.
    Penerimaan peserta didik baru

    SMA NEGERI 8 JAKARTA

    Tahun Pelajaran 2010/2011 (tahun lalu)

    Sehubungan dengan banyaknya pertanyaan mengenai penerimaan peserta didik baru (PPDB), maka kami sampaikan pengalaman PPDB tahun lalu sebagai berikut

    Day a tampung : 360

    Rasio kelas : 1 kelas : 36 siswa

    Dua jalur seleksi

    a. Seleksi dengan tes tertulis (Maksimal 80% daya tampung)

    Tahapan :

    Seleksi Berkas : (fc Rapot SMP dari semester 1 sd semester 5, nilai rata-rata mata pelajaran yang di UN-kan minimal 7,5, Surat keterangan bebas narkoba dari dokter, fc akta kelahiran, surat keterangan berkelakuan baik dari SMP,pasfoto 4×6) —> 23-29 April, pengumuman tanggal 3 Mei
    Seleksi AkademikTes tertulis yang terdiri dari matematika, IPA, IPS, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris —> 5 dan 6 Mei, pengumuman tanggal 14 Mei
    Psikotest —> oleh lembaga psikotest —> 15 Mei
    Tes Praktek TIK (Office dan internet), wawancara (orang tua dan siswa) —-> 17 dan 18 Mei
    Pengumuman —–.> 5 Juni
    Lapor Diri —— > 7 dan 8 Juni
    b. Seleksi psbonline (minimal 20% daya tampung)

    Seleksi berdasarkan nilai Ujian Nasional

    waktu : 6 – 16 Juli

    NEM terendah : 9,325

    NEM Tertinggi : 9.788

    c. Jalur Prestasi

    Bagi siswa yang memiliki prestasi akademis, olahraga dan seni (juara I, II,III) minimal tingkat propinsi, maksimal daya tampung untuk jalur ini adalah 5% dari daya tampung keseluruhan

    Catatan :

    Untuk masing-masing jalur berlaku ketentuan kuota maksimal untuk siswa dari SMP luar DKI Jakarta adalah 5% dari daya tampung masing-masing tahap

    Siswa yang sudah dinyatakan diterima melalui jalur tes tertulis, tidak dapat mengikuti seleksi psbonline

    Informasi lebih lanjut tentang penerimaan peserta didik baru tahun pelajaran 2011/2012 dapat diperoleh melalui website http://www.sman8jkt.sch.id pada waktunya nanti.

    Kami belum dapat memberikan informasi tentang ketentuan penerimaan peserta didik baru tahun pelajaran 2011/2012 (sekarang), karena masih menunggu ketentuan dan peraturan dari dinas pendidikan.

    Jakarta, 4 Januari 2011

    Humas SMAN 8 Jakarta

    http://sman8jkt.sch.id/web/?p=792

    3.718 Guru Akan Pensiun Tahun 2012

    Maret 3, 2011

    JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Agus Suradika menyatakan, pensiun masal guru-guru di Jakarta memang benar akan menjadi kenyataan di tahun 2012. Pasalnya, di tahun tersebut angka guru yang akan pensiun melampaui tahun-tahun sebelumnya, mencapai 3.718 guru.

    “Kami sudah mendata total guru yang akan pensiun mencapai 3.718 guru PNS di tahun 2012,” ucap Wakil Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Agus Suradika, Rabu (2/3/2011), saat dihubungi wartawan.

    Dari jumlah guru yang akan pensiun tersebut terbanyak berasal dari jenjang sekolah menengah pertama (SMP). Berikut rincian jumlah guru pensiun di tahun 2012, guru SD 1.112 orang, SMP 2.379 orang, SMA 145 orang, dan SMK 82 orang. Apabila ditotal mencapai 3.718 orang.

    Jumlah tersebut mengalahkan angka pada tahun 2011 dan 2013. Di tahun 2011 sebanyak 3.352 guru pensiun dengan rincian: guru SD 843 orang, SMP 2.313 orang, SMA 144 orang, dan SMK 52 orang. Sementara pada 2013 mencapai 3.697 orang dengan rincian: guru SD 1.059 orang, SMP (2.376 orang), SMA (196), dan SMK (66).

    Pensiun massal terjadi lantaran pada tahun 1970 hingga 1980-an kebutuhan Jakarta akan guru sangat diperlukan sehingga dilakukan rekrutmen besar-besaran. Tak mengherankan jika kemudian banyak guru yang dengan cepat diangkat menjadi PNS, tidak seperti yang terjadi saat ini.

    Menghadapi angka pensiunan guru yang sedemikian tingginya, Agus mengaku tidak khawatir Jakarta akan kehilangan tenaga pendidik yang berujung pada penurunan kualitas. “Tidak khawatir soal itu, karena kalau ada regenerasi kualitas tetap bisa dipertahankan,” ujar Agus.

    Penggantian posisi akan dilakukan melalui pengangkatan guru honorer dan rekrutmen guru-guru baru disesuaikan dengan kapasitas tenaga pendidik yang kosong semenjak ditinggalkan guru yang hendak pensiun.

    “Mapping sedang kami lakukan selama 1-2 bulan ke depan, dari situ kami akan ketahui berapa jumlah kebutuhan guru tetap dan yang akan direkrut,” ujarnya.

    Oleh karena itu, saat ini pihaknya belum bisa memastikan apakah akan ada dispensasi atau keringanan bagi guru honorer yang selama ini belum juga diangkat meski bertahun-tahun telah mengajar. “Kami tunggu dulu pemetaannya,” ucapnya.

    Adapun berdasarkan data Dinas Pendidikan DKI Jakarta tahun 2010, guru dengan status PNS mencapai 37.206 orang, sedangkan non-PNS (honorer) mencapai 12.267 orang.

    “Idealnya, 45.000-50.000 guru PNS diperlukan di Jakarta. Dengan adanya tenaga honorer menunjukkan bahwa Jakarta masih perlu tambahan tenaga pendidik,” tandas Agus.

    DKI Petakan Guru-guru yang akan Pensiun

    Maret 3, 2011

    JAKARTA, KOMPAS.com – Pensiun besar-besaran tenaga pendidik yang diperkirakan terjadi di DKI Jakarta diakibatkan karena pada 1973 dilakukan rekrutmen massal sehingga massa pensiun pun akan secara berbarengan pada 2012 mendatang. Masa pensiun ini terjadi saat tenaga pendidik sudah menginjak usia 60 tahun.

    Demikian diungkapkan Wakil Kepala Dinas Pendidikan (Wakadisdik) DKI Jakarta, Agus Suradika di Balaikota DKI, Jakarta, Rabu (2/3/2011). Sesuai peraturan yang ada, guru yang berumur 60 tahun memang harus pensiun.

    Untuk mengantisipasi kurangnya tenaga pendidik akibat pensiun besar-besaran itu, Dinas Pendidikan DKI Jakarta sedang melakukan pemetaan jumlah guru yang akan pensiun, sehingga dapat mengajukan usulan pengangkatan guru pegawai tidak tetap (PTT) dan penerimaan guru baru.

    “Pendataan tengah dilakukan pada guru-guru yang pensiun dan pemetaan juga dilakukan pada tenaga pendidik baru yang dibutuhkan di enam wilayah Jakarta. Cara lain yang dilakukan dengan mengangkat guru honorer dan rekrut guru baru,” ungkap Suradika.

    Berdasarkan data Badan Kepegawaian Daerah (BKD), Pemprov DKI berencana akan mengangkat guru yang masih berstatus PTT menjadi PNS secara bertahap. Tahun ini, ada 374 guru yang berstatus PTT dan secara bertahap akan diangkat menjadi PNS DKI.

    Diberitakan sebelumnya, Dinas Pendidikan DKI Jakarta mengkhawatirkan kekurangan tenaga pengajar atau guru untuk tingkat Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA). Pasalnya, pada 2012 diperkirakan ada ribuan guru yang memasuki massa pensiun.

    PTT dan Guru Honor Nasibnya Belum Jelas

    Maret 3, 2011

    JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Sulistiyo mengungkapkan, sampai saat ini belum ada tanda-tanda yang jelas tentang perubahan status para guru honor dan guru berstatus pegawai tidak tetap (PTT) untuk menjadi pegawai negeri sipil (PNS). Hal tersebut sangat dikhawatirkan karena kebutuhan guru semakin mendesak.

    Mendesaknya kebutuhan itu karena tahun 2011 adalah batas terakhir pengangkatan guru honor dan PTT menjadi PNS untuk mengantisipasi pensiun besar-besaran pada 2012 nanti. Sulistiyo mengatakan, apabila tahun ini para tenaga guru bantu tersebut tidak juga diangkat PNS, Indonesia akan mengalami krisis pendidik.

    “Terus terang saya sedih melihat kondisi ini. Sampai sekarang masih belum jelas perubahan status mereka, sementara di sisi lain kebutuhan itu terus mendesak dilakukan. Terakhir kami (PGRI) rapat dengan Menakertrans yang hadir Dirjennya, itu pun juga tidak memberikan informasi yang layak,” ujar Sulistiyo kepada Kompas.com di Jakarta, Rabu (2/3/2011).

    Diberitakan sebelumnya, PGRI mendesak pemerintah segera mengangkat guru bantu atau honorer untuk menjadi pegawai negeri sipil (PNS). Pasalnya, tahun ini merupakan batas terakhir untuk mengangkat guru menjadi PNS.

    “Kami akan mendesak Depnakertrans dan Pemprov DKI untuk mengangkat guru bantu menjadi PNS karena tahun ini tenggat waktu terakhir guru bantu jadi PNS,” ungkap Ketua Pengurus Besar PGRI Sulistiyo, Rabu (2/3/2011), di Jakarta.

    Dinas Pendidikan DKI Jakarta misalnya, mengkhawatirkan kekurangan tenaga pengajar atau guru untuk tingkat sekolah dasar (SD), sekolah menengah pertama (SMP), dan sekolah menengah atas (SMA). Pada 2012 diperkirakan ada ribuan guru yang memasuki masa pensiun.