Saat ibunda berkata : maaf yaa nak,.. ibu mulai sakit-sakitan,.. semoga tidak merepotkan,…

September 26, 2013

Kalimat tersebut yang mungkin paling mengena buat saya hari ini. Itu amat dalam, butiran air mata jatuh banyak sekali, dan makin tidak terbendung saat ibu turut menghapus air mata tersebut. Hmhmhm..  saya akan coba untuk kuat menuliskan semua peristiwa di rumah ibu,….semoga Allah memberi kekuatan.

Pukul 10.15 berhasil mendapatkan angkot, jurusan Bogor – Kp. Rambutan, dapat tempat duduk dan bisa meneruskan berzikir. Dari semalam berusaha nggak putus-putus untuk berzikir, efek hati yang sedikit galau, terganggu dan bingung menerima peristiwa-peristiwa kemaren. Niatnya ke rumah ibu memang rutin saya lakukan, biasanya sehabus mengajar di Unisma saya langsung berkunjung ke rumah ibu, mendengar nasehat atau pun ibu bercerita sebulan ini beliau melakukan apa saja. Jangan kaget, ibu hanya  mau bercerita hanya kepada saya. Saya adalah pria kedua di rumah,… seorang pengais bungsu dalam 9 kakak beradik.

Sampai di Bulak Kapal mengganti ojek dengan angkot, alhamdulillah hampir 90% ojek di Bulak Kapal – rel KA mengenal saya,…”pak Guru”… sapa mereka kalau saya lewat, baik naik ojek atau pun turun dari K-01. Dulu di tahun 2006, saya yang meminta mereka untuk berbaris tidak berebut ke arah penumpang,.. syukurlah mereka tetap menggunakan pola tersebut,.. Rejeki sudah ada yang mengatur,.. utamakan kenyaman pelanggan… hehehe.

Sebelum sampai rumah, mampir ke toko buah, kesukaan ibu adalah belimbing madu, dan ternyata lagi bagus-bagusnya itu belimbing. Lanjut ke rumah,.. Sampai di rumah ibu Jl. Sumba Perumnas 3,.. disambu mbak,.. kakak pertama. Kebetulan,.. si mbak mau cari buah buat ibu. Saya masuk ke rumah,.. langsung ke wc,.. cuci muka,.. wudhu dan bersiap untuk dzuhur.. sambil menyapa ibu yang sedang duduk di pinggir tempat tidur… saya sempat menangkap raut muka beliau..

Sehabis sholat saya dekati beliau,.. kebiasaan saya mencium kening..  dan berusaha  meletakkan kepala di pangkuanya.. saya kaget. Beliau sedang menitikan air mata,.. wah .. wah .. saya memandangi wajah yang  selalu terlihat saat saya butuh perlindungan. Kenapa, mak ?  Nggak apa-apa,.. maaf yaa nak.. ibu mulai sakit-sakitan.. semoga tidak merepotkan… saya kaget dan berusaha memeluknya… tuh khan saat menulis kalimat ini pun air mata turun lagi,.. yaa Allah ampuni beiau…beri kemudahan dalam menjalani hidup ini,. ijinkan beliau untuuk tetap dapat beribadah kepadamu,..amin

Sebulan lalu kaki ibu kiri dan  kanan mengalami pembekakan,..  ditambah sekujur tubuhan memerah dan gatal-gatal,.. saya sempat syok saat itu… berdoa dan berdoa terus.. belum lagi beliau kena maag dan sulit makan. Bulan lalu masa yang membuat saya harus tetap iklash dan berusaha untuk membuat ibu berobat dan mencoba meyakinkan beliau untuk tetap makan,…

Alhamdulillah kaki ibu sudah sembuh dan sekujur tubuhnya sudah tidak ada lagi bercak merah,..akhirnya bertemu dokter yang tepat,.. ibu tidak dimarah-marahin… malah ibu senang.. karena itu dokter seperti hubungan anak dan orang tua,.. hmhmhm.. terima kasih Allah.

Ibu hanya makan bubur dan air putih,.. terkadang teh manis dan gula batu,.. sayuran yang paling disukai adalah rebusan labu.. keluahan beliau,.. lidah terasa pahit… saya sedih mendengar ibu menceritakan semua hal yang beliau dapatkan di sebulan ini,.. ibu tidak mau mengganggu saya dengan telepon,.. ibu sudah yakin saya akan hadir di bulan berikutnya…subhanallah.

Tadi ibu sempat minta dipijat tengkuk dan pundak bagian belakang… kata beliau..”kayakh ada yang numpang”.. tidak mak,. ini cuma angin aja kok,.. saya berusaha memijat dengan perlahan,.. air mata tetap saja jatuh membayangkan sosok  ibu yang selalu memijat kaki saya di malam-malam saat saya terbangun karena urat-urat kaki yang membuat kaki terasa sakit,..

Sesekali saya masih menghapus aiir matanya,.. saya berusah memeluknya dari samping,.. niatnya mau cerita ke ibu… tentang saya…. rasanya nggak mampu. Saya sadar sekali beberapa kali ibu harus terbangun malam hari dan mendoakan saya saat dirundung masalah,.. saya nggak mungkin membuat beliuau kembali bangun malam hanya untuk mendoakan saya… ibu lagi sakit,…

Semoga Allah memberikan kesembuhan.. kemudahan untuk berobat,.. memberi kekuatan  untuk beribadah.. hapuskan dosanya,. beri petunjuk.. rahmat..  dan lindungan mu yaa Allah.. amin.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: