Dibeberkan, Parahnya Kecurangan UN SMA!

April 25, 2011

JAKARTA, KOMPAS.com — Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) membeberkan temuannya terkait kecurangan pada pelaksanaan ujian nasional tingkat sekolah menengah atas yang digelar pekan lalu. Kecurangan tersebut umumnya terjadi di daerah, seperti DI Yogyakarta, Aceh Utara, Bekasi, Probolinggo, Bengkulu, dan Lampung Tengah.
Ketua Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) Slamet Nur Achmad Effendy kepada Kompas.com, Senin (25/4/2011), mengatakan, beberapa sekolah yang secara jelas melakukan kecurangan itu adalah SMAN 2 Bekasi; SMA Muhammadiyah 1 Kali Rejo, Lampung Tengah; SMAN 1 Sewon, Bantul; dan SMAN 2 Yogyakarta. Menurut Slamet, kecurangan terjadi sangat sistematis dan terorganisasi. Hal itu terbukti dari pengakuan beberapa siswa di beberapa daerah.

“Informasi tentang pelanggaran UN itu kami dapatkan dari siswa. Pertama siswa diharuskan memakai celana dobel agar leluasa membawa telepon genggam saat ujian dan berfungsi untuk distribusi kunci jawaban dari para guru,” kata Slamet, Senin (25/4/2011) di Cikini, Jakarta Pusat.

Slamet melanjutkan, awalnya ia khawatir dengan akurasi informasi tersebut. Karena itu, ia bersama tim IPM melakukan verifikasi dan validasi terhadap beredarnya kunci jawaban tersebut. Hasilnya mencengangkan, karena sebagian besar kunci jawaban tersebut benar-benar sesuai dengan soal dalam UN.

“Awalnya kami khawatir itu hanya laporan yang dibuat-buat karena posko kami ada di seluruh daerah. Kami sudah lakukan verifikasi kepada teman-teman di sana,” lanjut Slamet.

Selain itu, kecurangan lainnya adalah mengatur pengacakan soal sedemikian rupa sehingga memungkinkan siswa mendapatkan paket soal yang sama sehingga berguna untuk memberikan kemudahan saat mencontek.

“Banyak pelanggaran, termasuk mengatur pengacakan soal. Hal itu diatur sedemikian rupa. Bisa jadi dalam lima baris, siswa mendapat paket soal yang sama,” ungkap Slamet.

Sebagai bukti pendukung, Slamet akan menghadirkan beberapa siswa yang melaporkan kecurangan tersebut. Ia bahkan siap mempertanggungjawabkan kebenaran informasi ini.

“Sebenarnya para siswa tersebut siap diwawancarai. Saat ini sedang kami koordinasikan dengan posko di daerah,” tutur Slamet.

Faktanya, sambung Slamet, semakin canggih sistem, semakin canggih juga kecurangannya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: